Ponsel Terbaru

Blog info singkat ponsel terbaru, berita kesehatan dan gaya hidup kekinian

Sabtu, 18 Agustus 2018

Anda Takkan Menduga, Gejala Awal Virus HIV Bersarang Mirip Penyakit Biasa

Penyakit HIV akan terjadi untuk 3 fase. Tahap utama adalah antibodi HIV mulai terbentuk untuk melawan infeksi. Fase ke 2 merupakan periode aman ketika tidak ada indikasi muncul dan terasa oleh penderita. Hingga masuk fase ke 3 saat virus HIV sudah mendapatkan kekuatan penuh yang berhasil melipat gandakan dirinya dengan menumpang sistem kekebalan tubuh hingga menjadi AIDS.


Referensi pihak ketiga



Gejala Awal Virus HIV Bersarang Mirip Penyakit Biasa


Fase Ke 1 Pertumbuhan HIV


Individu yang kontaminasi dengan infeksi HIV akan mengalami efek buruk dari siksaan penyakit umum seperti gejala influenza. Setelah gejala flu tersebut, virus HIV tidak membawa indikasi apa pun cukup lama hingga beberapa tahun. Efek samping seperti influenza dapat terjadi hanya dalam hitungan minggu saat virus HIV bersarang. Jangka waktu ini dapat disinggung masa serokonversi.


Referensi pihak ketiga

Dari 8 sejumlah 10 orang yang kontaminasi dengan HIV mengalami hal ini. Efek samping yang paling menjadi gejala dan keluhan diantaranya:
  1. Sakit tenggorokan
  2. Demam
  3. Ruam muncul di tubuh tanpa rasa gatal
  4. Kelenjar getah bening yang membengkak
  5. Penurunan berat badan
  6. Terserang diare
  7. Mudah kelelahan
  8. Kesakitan pada bagian sendi
  9. Otot sering sakit

Efek samping yang menjadi gejala di atas dapat terus berlangsung selama satu hingga dua bulan, bahkan dapat menjadi lebih banyak lagi. Ini adalah tanda bahwa sistem kekebalan tubuh sedang memerangi infeksi HIV yang berusaha masuk dalam jaringan tubuh. Namun, efek samping ini dapat disebabkan oleh penyakit selain HIV. Kondisi ini tidak eksklusif karena penyakit HIV.

Lakukan tes HIV jika Anda merasa terancam kontaminasi atau ketika mengalami manifestasi yang ditentukan di atas muncul. Namun, ingat, tidak setiap orang menemukan gejala dan efek samping HIV yang sama. Jika Anda percaya bahwa Anda telah berbuat "sesuatu" yang membahayakan Anda untuk menjadi tercemar dan mengalami infeksi, kunjungi pusat rumah sakit besar terdekat atau perawatan medis dengan fasilitas dokter untuk melakukan tes HIV.



Tahap Kedua Infeksi Virus HIV


Setelah efek samping yang menjadi dasar perlawanan anti bodi terhadap HIV dan dimenangi virus dengan masuk ke tubuh. HIV untuk sebagian besar tidak membawa manifestasi tambahan untuk waktu yang cukup lama. Periode ini dikenal sebagai kerangka waktu virus HIV berkembang biak dengan mengandakan dirinya sebagai masa inkubasi. Infeksi yang ada terus menyebar dan merusak kerangka yang resisten. Pada tahap ini, Anda akan merasa solid dan tidak memiliki masalah.

Banyak penderita HIV mungkin tidak sadar dalam fase ini, sistem kekebalan tubuhnya dilemahkan virus HIV. Tahap ini dapat terus berjalan selama sekitar 10 tahun atau lebih banyak lagi.

Fase Ketiga atau Tahap Terakhir Kontaminasi HIV


Jika tidak diobati, artinya virus hasil infeksi HIV telah total melemahkan kemampuan tubuh untuk memerangi kontaminasi virus lainnya. Dengan ini, Anda seperti orang yang berperang tanpa perlindungan sama sekali, akan lebih mudah di serang penyakit-penyakit. Tahap terakhir ini disebut AIDS.

Manifestasi yang muncul sebagai gejala di fase terakhir kontaminasi HIV:

  1. Kelenjar getah bening mengalami bengkak di leher dan paha.
  2. Demam yang bertahan lebih dari 10 hari.
  3. Merasa lelah tanpa diketahui alasannya.
  4. Berkeringat di malam hari.
  5. Referensi pihak ketiga
  6. Pengurangan berat badan tanpa mengetahui alasannya.
  7. Bintik ungu yang tidak dapat di hilangkan di kulit.
  8. Sulit bersantai dan merasa sesak pernapasan.
  9. Penyakit jamur pada mulut, tenggorokan, atau Mis V.
  10. Sering keluar darah dan muncul memar tanpa alasan yang jelas.

Bahaya infeksi virus HIV dapat di cegah dengan cepat saat merasakan gejala awal. Karena pada fase ke 1 ini, sistem kekebalan tubuh Anda sedang berperang untuk mengusir virus HIV yang berusaha masuk dalam jaringan tubuh. Perawatan sedini mungkin oleh tenaga medis dan dokter dapat membantu meningkatkan kesehatan dan peluang hilangnya infeksi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar